Jumat, 23 Desember 2011

Sang Pemimpin

SANG PEMIMPIN SEJATI

Manusia adalah mahkluk Tuhan yang paling sempurna di antara mahkluk-mahkluk lainnya. Manusia diciptakan Tuhan sebagai pemimpin minimal bagi dirinya sendiri. Maka tidak salah jika orang bijak mengatakan bahwa orang yang baik adalah orang yang mampu memimpin dan membimbing diri sendiri untuk menjadi lebih baik. Terlebih menjadi seorang pemimpin dalam suatu golongan.
Tuhan menciptakan manusia dengan 2 bentuk, yaitu Laki-laki dan Perempuan. Dan keduanya adalah pasangan. Dari masing-masing mereka memiliki Tugas sendiri-sendiri. Laki-laki diciptakan sebagai imam dalam suatu pasangan. Dalam Islam, kaum laki-laki dituntut untuk menjaga, merawat, mendidik, menafkahi Istri & anak-anaknya dan menjadi panutan dalam bahtera rumah tangga.
Di ibaratkan dalam Bahtera rumah tangga itu adalah suatu kendaraan, sang suami adalah sopir, sedangkan istri dan anak-anaknya tidak lain yaitu penumpang. Dan disinilah letak tanggung jawab seorang suami. Seseorang  yang seharusnya menentukan arah kendaraan menuju tempat yang layak buat keluarganya. Dan tidak hanya layak, tetapi juga membawa kemaslakhatan.
Namun setelah kita melihat penjelasan di atas, pasti dibenak kita mempertanyakan, “Lo Mas, Misalkan suami ini orangnya tidak baik, dan membawa keluarganya ke arah yang sesat bagaimana??? Apakah kita harus mengikuti arah suami tersebut???” dengan pertanyaan itu, sepertinya jawabannya sudah ada diatas.
Logikanya begini, jika dalam suatu kendaraan sang sopir membawa kita ketempat yang berbahaya, misalkan kedalam sebuah Jurang. Maka penumpang yang tahu kalau itu mengarah keJurang pasti akan menegur sopir bahwa arah yang dituju adalah salah. Namun jika teguran itu dihiraukan, mau tidak mau kita akan turun dari kendaraan tersebut. Bagaimana tidak, kita sebagai manusia normal, sadar dan waras jelasnya kita tidak ingin jatuh. Karena itu membawa sesuatu yang tidak baik kepada kita.
Jika di logikakan dalam suatu bahtera rumah tangga, jika sang suami membawa kita kearah yang yang tidak baik, maka kewajiban sang istri & anak-anak adalah mengingatkannya. Namun jika peringatan itu tidak dihiraukan maka wajib pula sang istri & anak-anaknya menolak ajakannya, meskipun dalam Islam suami adalah panutan.
Kemudian, dalam realita kehidupan ini terkadang seorang Istri yang justru berlawan arah dengan suaminya namun bukan karena Sang suami yang tidak benar, tetapi memang sang istri yang berkelakuan diluar sewajarnya. Misalkan suaminya seorang Ustadz, istrinya mempunyai hobi Dugem. Pertanyaannya “Siapakah yang disalahkan akan hal ini????” Inilah pertanyaan yang seharusnya dipertanyakan kepada diri pribadi seorang suami.
Penjelasan di atas mengatakan bahwa seorang suami adalah Imam bagi keluarganya. Jadi kesimpulannya jika dalam suatu keluarga itu ada yang menyimpang, maka yang harus diTuntut adalah sang suami. Jika hal itu terjadi, maka Sang suami telah gagal membangun sebuah bahtera rumah tangganya. Namun jika anak dan istrinya menjadi seoarang Putra yang baik dan menjadi seorang Istri yang BerAkhlaqurKarimah, maka Sang suami telah berhasil menjadi suami yang Baik.
Itulah PR seorang Laki-laki jika nanti sudah memegang tanggung jawab sebagai suami yang baik, yang mampu membawa keluarganya dikehidupan yang lebih baik DUNIA AKHERAT….!!!!!



26 komentar:

  1. yep, pemimpin memang harus sosok yg bijak, dan bertanggung jawab, makanya kita harus terus belajar ;)

    BalasHapus
  2. pemimpin sejati bagi saya adalah orang yang menyadari bahwa dirinya tidak bisa berdiri tanpa yang lain, bahwa dirinya tidak bisa sempurna tanpa orang lain.

    BalasHapus
  3. Sebuah renungan untuk kita semua.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  4. artikel yg patut kita renungi ini...


    ichallan.blogspot.com

    BalasHapus
  5. @Nurmayanti Zain...subhanalloh... :)

    @Stupid Monkey...bener Gan,,,Belajar itu Mulai dini sampai Tua...dan tidak ada batasannya di dunia...

    @TerapyQolbu....bener jg Gan,,,Cz Manusia adalah mahkluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri...

    BalasHapus
  6. @ejawantah....terima kasih atas kunjungannya.....n sukses jg bwt anda...

    Ichallan....terima kasih kawan.....

    BalasHapus
  7. kalau seorang istri suka ngedugem, walau suami bukan ustazd maka suaminya harus melarangnya, kalau tidak bisa dilarang artinya istri pembangkang istri durhaka itu belum tentu salah suami, bisa juga salah orang tua istri tidak bisa mendidik anaknya sejak kecil. Kesalahan suami yaitu pada saat mencari calon istri

    BalasHapus
  8. @asaz...Pernyataan sampyan uda terjawab di Argumen sampyan...terima kasih...salam kenal...hehehehehe

    "kalau tidak bisa dilarang artinya istri pembangkang istri durhaka itu belum tentu salah suami,"
    VS
    "Kesalahan suami yaitu pada saat mencari calon istri"

    BalasHapus
  9. sebuah pencerahan yang luar biasa sobat! semoga menjadi amal ibadah buat sobat karena telah mengingatkan para laki-laki!
    izin share artikelnya ke blog saya ya sob! salam semangat!

    BalasHapus
  10. @iduy...silahkan kawan...Tuhan aj Ndak Pernah Meng Copyright ilmunya....Senang rasanya jika kita berbagi...tapi mohon sertakan Linknya y....

    BalasHapus
  11. Pemimpin... Mengambarkan semua sosoK sang pengikut...

    BalasHapus
  12. @Shafira...Mbener sekali Mbak...terima kasih atas commentnya...

    BalasHapus
  13. Balasan
    1. terima kasih Sobat...salam kenal.....(^_^)

      Hapus
  14. Balasan
    1. mari mari....hehehehe....terima kasih kunjungannya...salam kenal....

      Hapus
  15. Wah sangat berguna nih ilmunya makasih mo berbagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sobat....sama-sama...semoga bermanfaat...

      Hapus
  16. Artikelnya sanagat bermanfaat gan makasih mo berbagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama sobat...semoga bermanfaat.

      Hapus
  17. InshaAllah semoga kitatermasuk pemimpin yang lebih bijaksana adil dalam mementingkan umat, boleh izic copas BLOG SAYA terimakasih.

    BalasHapus

Komentar Anda mengenai Postingan ini sangat Saya butuhkan Untuk menjadi bahan evaluasi agar menjadi lebih baik.
Follow blog saya, maka saya akan siap follow blog Anda.
Mudah-Mudahan Artikel di Atas Bermanfaat bagi kita semua.
Berkata-Katalah Yang baik, agar Hidup Anda menjadi lebih baik.

Please follow me...!!!!